Now Playing Tracks

imperfectwriting:

I went to the mall, and a little girl called me a terrorist. 
My name is Ela.  I am seventeen years old.  I am not Muslim, but my friend told me about her friend being discriminated against for wearing a hijab.  So I decided to see the discrimination firsthand to get a better understanding of what Muslim women go through. 
My friend and I pinned scarves around our heads, and then we went to the mall.  Normally, vendors try to get us to buy things and ask us to sample a snack.  Clerks usually ask us if we need help, tell us about sales, and smile at us.  Not today.  People, including vendors, clerks, and other shoppers, wouldn’t look at us.  They didn’t talk to us.  They acted like we didn’t exist.  They didn’t want to be caught staring at us, so they didn’t look at all. 
And then, in one store, a girl (who looked about four years old) asked her mom if my friend and I were terrorists.  She wasn’t trying to be mean or anything.  I don’t even think she could have grasped the idea of prejudice.  However, her mother’s response is one I can never forgive or forget.  The mother hushed her child, glared at me, and then took her daughter by the hand and led her out of the store. 
All that because I put a scarf on my head.  Just like that, a mother taught her little girl that being Muslim was evil.  It didn’t matter that I was a nice person.  All that mattered was that I looked different.  That little girl may grow up and teach her children the same thing. 
This experiment gave me a huge wakeup call.  It lasted for only a few hours, so I can’t even begin to imagine how much prejudice Muslim girls go through every day.  It reminded me of something that many people know but rarely remember: the women in hijabs are people, just like all those women out there who aren’t Muslim. 
People of Tumblr, please help me spread this message.  Treat Muslims, Jews, Christians, Buddhists, Hindus, Pagans, Taoists, etc., exactly the way you want to be treated, regardless of what they’re wearing or not wearing, no exceptions.  Reblog this.  Tell your friends.  I don’t know that the world will ever totally wipe out prejudice, but we can try, one blog at a time.  

Please share it to your friends.. :)
Zoom Info
imperfectwriting:

I went to the mall, and a little girl called me a terrorist. 
My name is Ela.  I am seventeen years old.  I am not Muslim, but my friend told me about her friend being discriminated against for wearing a hijab.  So I decided to see the discrimination firsthand to get a better understanding of what Muslim women go through. 
My friend and I pinned scarves around our heads, and then we went to the mall.  Normally, vendors try to get us to buy things and ask us to sample a snack.  Clerks usually ask us if we need help, tell us about sales, and smile at us.  Not today.  People, including vendors, clerks, and other shoppers, wouldn’t look at us.  They didn’t talk to us.  They acted like we didn’t exist.  They didn’t want to be caught staring at us, so they didn’t look at all. 
And then, in one store, a girl (who looked about four years old) asked her mom if my friend and I were terrorists.  She wasn’t trying to be mean or anything.  I don’t even think she could have grasped the idea of prejudice.  However, her mother’s response is one I can never forgive or forget.  The mother hushed her child, glared at me, and then took her daughter by the hand and led her out of the store. 
All that because I put a scarf on my head.  Just like that, a mother taught her little girl that being Muslim was evil.  It didn’t matter that I was a nice person.  All that mattered was that I looked different.  That little girl may grow up and teach her children the same thing. 
This experiment gave me a huge wakeup call.  It lasted for only a few hours, so I can’t even begin to imagine how much prejudice Muslim girls go through every day.  It reminded me of something that many people know but rarely remember: the women in hijabs are people, just like all those women out there who aren’t Muslim. 
People of Tumblr, please help me spread this message.  Treat Muslims, Jews, Christians, Buddhists, Hindus, Pagans, Taoists, etc., exactly the way you want to be treated, regardless of what they’re wearing or not wearing, no exceptions.  Reblog this.  Tell your friends.  I don’t know that the world will ever totally wipe out prejudice, but we can try, one blog at a time.  

Please share it to your friends.. :)
Zoom Info

imperfectwriting:

I went to the mall, and a little girl called me a terrorist. 

My name is Ela.  I am seventeen years old.  I am not Muslim, but my friend told me about her friend being discriminated against for wearing a hijab.  So I decided to see the discrimination firsthand to get a better understanding of what Muslim women go through. 

My friend and I pinned scarves around our heads, and then we went to the mall.  Normally, vendors try to get us to buy things and ask us to sample a snack.  Clerks usually ask us if we need help, tell us about sales, and smile at us.  Not today.  People, including vendors, clerks, and other shoppers, wouldn’t look at us.  They didn’t talk to us.  They acted like we didn’t exist.  They didn’t want to be caught staring at us, so they didn’t look at all. 

And then, in one store, a girl (who looked about four years old) asked her mom if my friend and I were terrorists.  She wasn’t trying to be mean or anything.  I don’t even think she could have grasped the idea of prejudice.  However, her mother’s response is one I can never forgive or forget.  The mother hushed her child, glared at me, and then took her daughter by the hand and led her out of the store. 

All that because I put a scarf on my head.  Just like that, a mother taught her little girl that being Muslim was evil.  It didn’t matter that I was a nice person.  All that mattered was that I looked different.  That little girl may grow up and teach her children the same thing. 

This experiment gave me a huge wakeup call.  It lasted for only a few hours, so I can’t even begin to imagine how much prejudice Muslim girls go through every day.  It reminded me of something that many people know but rarely remember: the women in hijabs are people, just like all those women out there who aren’t Muslim. 

People of Tumblr, please help me spread this message.  Treat Muslims, Jews, Christians, Buddhists, Hindus, Pagans, Taoists, etc., exactly the way you want to be treated, regardless of what they’re wearing or not wearing, no exceptions.  Reblog this.  Tell your friends.  I don’t know that the world will ever totally wipe out prejudice, but we can try, one blog at a time.  

Please share it to your friends.. :)

Kisah Si Moci (Bagian 6)

Helooo teman-teman, maaf ya baru sempat posting lagi Kisah Si Moci Bagian 6, setelah sekian waktu, sebenarnya cerita ini sudah dibuat lama tapi gambar ilustrasi baru sempat disketsa aja, belum sempat gambar di krayon, semoga tetep enak dibaca ya..selamat membaca ;)

——————————————————————————————————————-

Sementara itu,

“ San, kita berhenti sebentar, kakikku sudah capek sekali ini, kita sudah berjalan lebih dari lima kilometer,” Husin mengeluh, dia tampak kecapekan, peluh bercucuran dari keningnya, nafasnya terengah-engah, perutnya yang tambun naik turun mengikuti irama jalanan yang berbatu . Sedangkan Hasan yang memikul di depan Nampak masih sangat segar bugar.

“Sebentar lagi, setengah kilometer lagi kita sudah sampai ke Kampung Malabero, tahan dulu, nanti kita beristirahat dan makan siang yang enak-enak, lalu kita ke pasar menjual burung-burung ini.” Sambil terus berjalan Hasan mencoba menyemangati adiknya itu. Dia membalik topinya.

Gapura tinggi menjulang Nampak gagah di depan sana, dihiasi lampu-lampu meskipun sering tidak menyala karena aliran listrik masih sangat susah. Akhirnya, sampailah mereka di Kampung Malabero. Meskipun tidak terlalu besar, kampung ini cukup ramai karena disini terdapat pasar yang menjadi tempat jual beli warga-warga baik yang berasal dari kampung sini maupun mereka yang berasal dari kampung-kampung sekitarnya.

Hasan memandangi sekitar, orang-orang ramai lalu lalang, beberapa terlihat memandangi keduanya, mungkin mereka juga sudah tidak asing lagi dengan penampilan macam kedua pemburu tersebut. Tanpa berlama-lama dan pikir panjang, Hasan dan Husin langsung bergegas menuju pasar, dengan cekatan mereka melalui gang-gang sempit diantara rumah-rumah. Hal ini ditempuh agar upaya mereka menjual satwa-satwa hutan tidak diketahui oleh aparat yang biasanya berpatroli untuk mencari para pemburu dan penjual satwa liar dari hutan. Hasan dan Husin nampak sudah sangat hafal dengan liku-liku gang dan jalan disini, ya, tentu saja, sudah sekian lama mereka menjadi pemburu dan selalu menjual satwa hasil buruan mereka di pasar Kampung Malabero ini. Entah sudah berapa banyak satwa yang menjadi korbannya. Tidak hanya hidup-hidup, mereka juga menjual satwa yang mati dan sengaja dibunuh untuk kemudian dijadikan penghias ruang tamu, seperti luwak, blacan, biawak, burung besar, bahkan kucing hutan yang dilindungi pun pernah. Pembelinya adalah orang-orang kaya dari kampung maupun dari kota yang suka mengoleksinya. Harga satwa-satwa disini jauh lebih murah daripada di toko binatang peliharaan, serta disini terkadang bisa ditemukan satwa yang dilindungi, dijual dengan diam-diam tentunya.

Sesampainya di pasar Hasan dan Husin segera menghampiri Cak Brewok, dia adalah salah satu penjual satwa di pasar ini. Pak Brewok berwajah menyeramkan, tinggi besar, wajahnya dipenuhi dengan kumis dan brewok, maka itu ia dijuluki Cak Brewok oleh orang-orang. Dia juga sadis dan tidak berkeperi-binatangan dengan satwa-satwa yang jadi dagangannya. Cak Crewok memiliki satu kios yang paling besar disini, isinya berbagai macam satwa, kebanyakan adalah burung. Burung-burung kecil yang dijual tersebut ditempatkan dalam kandang yang terbuat dari rangkaian kawat, hanya seukuran kardus sepatu, sangat sempit. Mereka diletakkan di halaman kios, digantung di atas, setiap hari kepanasan, kalau malam kedinginan, tidak diberi makanan dan minuman yang cukup, tidak ada belas kasihan. Seringkali burung dan satwa tersebut menderita sakit, dan apabila ada burung yang pada akhirnya mati maka akan diawetkan dengan air keras apabila burung itu berbulu cantik warna-warni, namun apabila burung itu biasa-biasa saja maka bangkainya hanya menjadi santapan ikan lele di kolam belakang pekarangan  rumah Cak Brewok. Begitu pula dengan binatang-binatang lainnya.

Sebenarnya Cak Brewok sudah sering diamati dan dirazia oleh petugas, namun selalu gagal karena ia terlebih dahulu tahu bocoran info apabila akan dilakukan razia, dan ia akan menutup kiosnya ketika diadakan razia. Suatu saat ada razia datang ke kiosnya, beruntunglah ia sudah memindahkan satwa-satwa jualannya yang tergolong binatang yang dilindungi ke tempat yang aman, yang terpajang di kiosnya tinggal satwa-satwa yang biasa di perdagangkan. Ia sangat cerdik. Pelanggan Cak Brewok berasal dari kota, mereka adalah pemilik toko binatang peliharaan atau petshop dan pengkoleksi binatang langka.

Cak Brewok mendapatkan satwa-satwa dagangannya tidak dengan menangkapnya sendiri, namun ia biasa membelinya dari para pemburu-pemburu satwa di hutan. Si kembar Hasan dan Husin adalah contohnya. Satwa-satwa itu dibeli dengan murah dari para pemburu untuk kemudian dijual kembali dengan harga yang jauh lebih mahal.

Hari ini Hasan dan Husin datang kembali ke kios Cak Brewok. “Gimana dapat apa kalian kali ini?,” sapa Pak Brewok dengan suaranya yang berat dan serak, alis mata sebelah kanannya naik, sambil memain-mainkan matanya mencoba menerka-nerka isi sangkar burung yang dibawa oleh Hasan dan Husin. Ia sudah tahu bahwa mereka membawa burung, seperti biasanya. Kedua pemburu itu hanya tersenyum-senyum saja tanda meng-iyakan.

“Kali ini tidak banyak Cak yang kami bawa, musim hujan, jadi agak susah nyari tangkapan, sebisanya aja.” Hasan meletakkan sangkar-sangkar yang dibawanya ke hadapan Cak Brewok, lalu membuka tutupnya perlahan. Di dalam sangkar yang pertama terdapat tujuh ekor burung, masing-masing adalah dua ekor burung Beo, dua ekor burung Cucakrawa, dan tiga ekor burung murai. Kelima ekor burung itu nampak kelelahan, loyo, dan kuyu karena harus berdesak-desakan dalam sangkar serta minimnya oksigen, mereka juga kurang makan. “Husin, coba buka sangkar yang kau bawa itu,” Hasan memerintahkan adiknya yang sedaritadi duduk-duduk karena kelelahan untuk membuka sangkar satu lagi. Kemudian dibukalah sangkar yang satu, didalamnya terdapat enam ekor burung, yakni empat ekor burung emprit dan dua ekor kenari, yakni ayah dan ibu Moci. Kondisi mereka tidak jauh berbeda dengan yang di kandang satunya. Bahkan salah satu burung emprit sudah menderita sakit. Teman-temannya sedih.

“Ah baguslah kau banyak membawa burung kicau, tapi apa-apaan ini burung emprit kau bawa juga, kurang laku mereka,” Cak Brewok melihat-lihat hasil tangkapan sambil bergumam-gumam. Wajahnya yang seram membuat burung-burung kecil itu ketakutan.

“Ayah, aku takut.” Ibu Moci ketakutan, ia memepetkan badannya pada Ayah Moci.

“Tenang, aku akan selalu melindungimu, semoga Tuhan melindungi kita semua.” Ayah Moci mencoba menenangkan Ibu Moci, dan burung-burung lainnya.

“Burung-burung ini cantik juga, semoga suaranya bagus, pasti akan laku mahal,”Cak Brewok bergumam dalam hatinya, sambil diangkatnya sangkar burung yang pertama. Burung-burung didalamnya berlompatan dan bercericit ketakutan.

“Hahahaa..,” tiba-tiba Cak Brewok tertawa.

 “Hehehehe..,” kedua pemburu bersaudara itupun ikut tertawa.

Sinyal bagus buat mereka sepertinya. Suara tawanya menggelegar, memenuhi kios berukuran 3 x 3 meter itu. Burung-burung itu semakin ketakutan. Satwa-satwa lain dalam kios itu hanya bisa memandangi iba, mereka sangat bersedih melihat rekan-rekan mereka semakin hari semakin banyak yang menjadi korban penangkapan oleh manusia-manusia yang tidak bertanggungjawab.

                “Baiklah, berapa kalian jual?,”

                “Tiga ratus ribu untuk semuanya Cak,” Hasan membuka penawaran

                “Kemahalan, seratus lima puluh ribu ya?,” Cak Brewok mencoba menawar

                “Janganlah, dua ratus lima puluh ribu lah Cak, kami belum makan.” Husin ikut menimpali

                “Baiklah, dua ratus ribu ya. Kalian makan di rumahku saja.”

Cak brewok mengeluarkan dompetnya, diambilnya dua lembar uang merah ratusan ribu. Hasan dan Husin nampak bergembira, mata mereka langsung hijau begitu melihat uang, mereka tidak sadar kalau mereka ditipu oleh Cak Brewok karena harganya murah sekali. Setelah itu mereka bertiga bergegas ke belakang kios, di rumah Cak Brewok untuk makan siang. Husin langsung kalap begitu melihat makanan tersaji di meja.

…………..

Di dalam kios Cak Brewok

                Satwa-satwa yang lain di dalam kios mulai gaduh, mereka sangat gundah karena kini bertambah lagi rekan-rekan mereka yang bernasib sial sama dengan mereka, mereka khawatir jikalau semakin dibiarkan maka generasi mereka akan punah karena terus menerus ditangkapi oleh para pemburu dan dijual ke pedagang satwa untuk di pelihara atau diawetkan. Ada yang menangis, ada yang marah namun tidak bisa berbuat apa-apa, ada yang diam saja karena sudah stress.

                Disana terdapat beberapa binatang, sebagian besar adalah burung, ada juga musang, monyet, kuskus, landak, bahkan dua hari kemarin ada seekor anak harimau Sumatera bernama Willy, namun sudah laku dibeli oleh kolektor dari kota, dengan harga yang sangat mahal, entah bagaimana nasibnya sekarang. Ada seekor burung elang yang juga ikut tertangkap dan menjadi barang dagangan disini, namanya adalah Elbo, ia sudah tiga hari disini. Ia lah yang paling sering berontak dan ingin segera terbebas, ia sering meronta dan mencoba merusak sangkarnya, namun rupanya sangkar itu terlalu kokoh untuk kuku dan cakarnya yang tajam. Cak Brewok akan memukulnya apabila Elbo meronta, bahkan kaki kanannya kini diikat dengan rantai. “Bersabarlah kalian, nanti setelah membebaskan diri, aku akan menolong kalian semua untuk kabur dari tempat terkutuk ini,” ia berjanji pada teman-teman barunya, sembari menguatkan hati mereka agar tidak bersedih.

                Ibu Moci masih shock, ia terus saja diam dan sesekali menangis, memikirkan anak satu-satunya yang kini tinggal sendirian di hutan. “Bagaimana nasibmu disana nak,” gumamnya. Ayah Moci juga Nampak semakin stress, ia tidak mampu berbuat banyak, manusia terlampau kuat untuk dilawan. “Ya Tuhan berilah kami semua keselamatan dari makhluk-Mu yang bernama manusia, atas segala perbuatan kerusakannya di hutan kami,” ia hanya bisa berdoa.

-cak Brewok(skesta)-

……

Moci yang sedari pagi mengikuti jejak Hasan dan Husin kini sedang kebingungan, pasalnya mereka menghilang diantara rumah-rumah penduduk, Moci tidak bisa memantaunya dari atas karena tertutup oleh atap genteng rumah-rumah penduduk. Moci mulai menurunkan ketinggian terbangnya, ia berputar-putar di atas kampung, mencoba mencari-cari kedua pemburu itu, sambil mencari tempat untuknya beristirahat.

                Dia mencoba turun, lalu bertengger di salah satu atap rumah yang paling tinggi disana. Bola matanya berputar-putar, tak ada satu celah semut pun yang luput dari penglihatannya, namun wujud kedua pemburu dan  orang tuanya belum juga ditemukan. Ia hampit putus asa, air matanya menetes dari kedua mata kecilnya, ia sangat sedih, “Ya Tuhan, dimanakah kedua orang tua hamba, tunjukkanlah, Moci sangat sayang dengan mereka,” Moci berdoa pada Tuhan sambil menahan tangisnya. Moci kelelahan, ia beristirahat dengan berteduh dibawah cerobong asap rumah, ia terlampau capek kali ini. Ia kelaparan, dan hanya memunguti biji-bijian kering yang dibawa angin, tubuhnya kali ini terlihat sangat kurus.

                “Gubrak!” tiba-tiba ia mendengar suara tumbukan keras, jantungnya berdegup kencang, ia masih trauma dengan kejadian saat pertemuannya dengan ular sehingga terkaget ketika mendengar suara yang kencang dan menggelegar. Moci segera menoleh ke belakang, dilhatnya seekor kucing baru saja melompat dari atas cerobong asap ke genteng, ia berlarian kencang, mengejar seekor tikus yang menjadi buruannya. Nampaknya ia sedang begitu kelaparan di siang yang panas ini. Tiba-tiba sang kucing berhenti dari larinya, ia sepertinya melihat keberadaan Moci yang tertegun di atas atap. Sang kucing berbalik arah menuju kearah Moci, matanya tampak liar, kelaparan, buntutnya dikibas-kibaskan dan ia berjalan perlahan mendekatinya.

                Moci sedikit ketakutan, kucing ini nampak begitu menyeramkan, taringnya begitu tajam untuk mengoyak tubuhnya yang mungil, matanya begitu mencolok, menyilaukan ketika terkena sinar matahari, badannya yang gempal bercorak warna separuh bagian atas hitam dan bagian bawahnya putih, cakarnya yang tajam belum sempat dimasukkan ke kaki-kakinya semenjak ia mengejar buruannya tadi.

-moci bertemu seekor kucing(sketsa)-

————Bersambung dulu yaaaa teman-teman..tunggu kisah berikutnya ;) ———

Bertemu teman-teman panti

Haloo teman-teman, kali ini kakak mau bagi sedikit cerita tentang teman-teman kalian yang tinggal di salah satu Panti Asuhan di Bengkulu.

Waktu itu kakak dan rekan-rekan kantor mengadakan acara buka puasa bersama pada waktu bulan Ramadhan kemarin, nah kita sengaja datang ke Panti Asuhan, agar bisa merayakan buka bersama bersama-sama dan berbagi kebahagiaan dengan teman-teman disana.

Ada banyak teman-teman yang tinggal di panti ini, bangunan tempat tinggal panti masih sangatlah sederhana, berupa rumah panggung (rumah khas Bengkulu) yang terbuat dari papan kayu. Ada empat buah bangunan rumah panggung sebagai tempat tinggal mereka. Satu buah untuk tempat bapak-bapak dan ibu-ibu pengelola panti, yang lainnya adalah tempat tidur dan ruang belajar bagi teman-teman disana. Kondisi bangunan terasa kurang nyaman bagi yang tidak biasa tinggal disana, sedikit kotor dan nampak kurang terawat, kasihan yah..

-Berkumpul sebelum acara dimulai-

Teman-teman kita yang tinggal disana ada banyak loh, hampir lima puluhan anak, usianya pun bermacam-macam, dari yang masih bayi, hingga yang sudah menjelang dewasa. Waktu itu ada adik yang masih bayi, dia tidak ber-ayah-ibu karena ketika lahir sudah dibuang oleh ibunya, lalu ada orang yang menemukan dan akhirnya menitipkan untuk diasuh disini. Ada juga teman yang berasal dari Aceh, ia sampai disini karena saat itu kedua orang tuanya hilang pada saat kejadian tsunami disana.

-wejangan dari Bapak TPS- :D

Sebelum buka puasa dimulai, kita mengadakan acara-acara yang seru, kebetulan ada teman yang juga berulang tahun, sehingga dirayakan bersama disana, lalu dilanjutkan dengan kuis berhadiah, teman-teman yang bisa menjawab pertanyaan yang diajukan oleh kakak-kakak mendapatkan hadiah coklat, seru yaaa…Setelah itu diberikan sedikit santunan untuk adik-adik disana :)

-aduuh jawabannya apa yaaa..pengen dapet hadiah nih-

  

-Kak Ayu dan Om Damas bagi2 makanan untuk buka, asiikk- :D

Sebelum pulang, kakak dan salah satu rekan sempat berbincang-bincang dengan dua teman kita disana, namanya fahri dan idris, mereka masih duduk di kelas I dan II MIN (Madrasah Ibtidaiyah Negeri) setingkat SD. Fahri dan Idris berasal dari salah satu kabupaten di provinsi Bengkulu, mereka kurang lebih baru dua tahun berada di panti ini, entah apa yang membawa mereka di panti kakak tidak berani menanyakannya. Mereka juga bercerita kalau kondisi di panti itu ada susah, ada senang. Fahmi bercita-cita ingin menjadi Polisi, sedangkan Idris ingin menjadi guru, kita doakan yuk agar cita-cita mereka bisa tercapai nantinya..amiin…

Kadang mereka sangat ingin seperti teman-teman yang lain, memiliki ayah dan ibu, tinggal di rumah sendiri, ada yang menyayangi, kemana-mana diantarkan, ingin jajanan ada yang beliin, banyak memiliki mainan, dan lain sebagainya. Namun keadaan berkata lain, mereka tidak tau dimana orang tua berada, bagaimana kondisi mereka. Tinggal di panti yang terbatas membuat mereka seperti kurang terurus, berdesak-desakan di kamar, antri ketika mandi dan makan, kadang juga ada pengasuh yang galak, atau sering dimarahi dan diperintah sesuka hati oleh kawan yang lebih besar. Ketika kami hendak pulang, fahmi dan idris nampak sangat berat, mereka berpegangan di motor kami, lalu tiduran di atas karung jerami, sambil berkata "Mau pulang ya kak?", Kakak sangat berat untuk menjawabnya, rasanya masih ingin berlama-lama bercerita dan berbagi kasih sayang dengan mereka, tapi tidak bisa, lalu kakak menjawab "Iyaaa..besok kakak kesini lagi yaa..kalian yang rajin belajar"…lalu teman kakak, namanya kak irdham juga berpesan : "Kalian jangan lupa doain kedua orang tua ya, rajin belajar, jadi orang sukses…besok kakak kesini lagi".

"Iya kak, terimakasih banyak ya kak sudah datang kesini…hati-hati dijalan ya kak..", kata Fahmi. Fahmi dan Idris lalu bangun dari tempat mereka berguling-guling, kami bersalaman, lalu pamitan. Melihatnya kakak jadi sangat terharu, tak terasa air mata sempat menetes selama perjalanan bermotor dari Panti  ke kos tempat tinggal. Semoga mereka menjadi anak-anak yang baik, sukses, dan bermanfaat.

Nah, yuk bagi teman-teman yang punya rejeki berlebih jangan lupa ya sisihkan sedikit untuk teman-teman, adik-adik kita yang berkekurangan dan tinggal di panti asuhan seperti fahmi dan idris. Ajak orang tua, rekan-rekan dan semua agar kita mau peduli dengan mereka yang selama ini sangat terbatas segalanya.

Salaam,

-frochadi-

Kisah Si Moci (Bagian 5)
Halooo teman-teman..long time no see..udah lama banget nih absen dari Tumblr dan meng-update isinya, maklum banyak kesibukan kantor, jadinya kegiatan menulis agak terlupakan :p #alasan Nah kali ini kita teruskan kisah kawan kecil kita si Moci, bagaimana keberlanjutan petualangannya demi pembebasan kedua orang tuanya itu yang penuh liku, yuk kita simak sama-sama..
……………………….
  “Dhuuuarrrr….”, terdengar suara gemuruh yang disertai dengan kilat yang sangat terang dan menyilaukan mata. Tiba-tiba petir menyambar dahan tempat Moci dan sang ular bertengger, tepat mengenai tubuh sang ular, “Aaarrrgghh….”,  ia berteriak kesakitan. Seketika setelah itu semua menjadi gelap, Moci tak dapat melihat apapun, kepalanya pusing dan berputar-putar, ia hanya merasakan tubuhnya terjatuh dan menghujam tanah berumput yang becek serta penuh lumpur, lalu tidak sadarkan diri.
Pagi ini matahari bersinar hangat, Moci membuka matanya perlahan, oh, ia masih hidup rupanya. Celingukan kesana-kemari, melihat sekeliling, dia masih berada di hutan Randukapuk. Kepalanya masih pusing karena benturan di tanah, belum begitu mengingat kejadian apa yang menimpanya semalam, yang dia ingat hanyalah pertemuannya dengan ular Phyton yang akan memangsanya, dia menengok ke atas, rupanya disana tergantung tubuh sang ular jahat yang telah gosong terbakar petir, tak bergerak, sepertinya dia sudah tidak bernyawa lagi. Moci menaruh iba pada predator yang hampir menelannya hidup-hidup, namun ia sendiri tak dapat berbuat apa-apa.
Ah Moci merasa lapar, lalu ia mencoba terbang, sayapnya masih terasa agak sakit dan pegal, terdapat luka lecet sedikit namun tidak terlampau parah di ketiak sayap kanannya. Ia terbang rendah, menuju dahan pohon randu, mencari ulat dan serangga kecil kesukaannya. Sebenarnya dia tidak tega memangsa sesama binatang, namun sudah menjadi takdirnya memiliki makanan seperti itu, lain waktu dia memilih makan biji-bijian saja karena terasa lebih ramah diperut dan lebih sehat tentunya.
Sementara itu nun jauh disana, Ayah dan Ibu Moci berada dalam kandang bersama burung-burung yang lain. Dalam satu kandang ditaruh beberapa burung sekaligus sehingga mereka merasa sangat tersiksa dengan tempat yang sempit, kandang itu pun masih ditutup dengan kain oleh si pemburu, dengan maksud agar para burung di dalamnya tidak tahu kemana mereka akan dibawa, serta agar mereka tidak tahu jalan pulang seandainya lepas dari sangkar. Mereka diangkut menuju perkampungan terdekat.
Pagi ini Moci melanjutkan perjalanannya, kali ini dia terbang pelan-pelan dan rendah, sesekali dia membumbung tinggi melampaui pohon-pohon tertinggi di hutan demi mencari arah. Matahari menjadi petunjuk perjalanannya ketika siang, dan sedangkan bintang dan bulan menjadi kawannya disaat istirahat malam.  Kurang lebih lima kilometer arah barat adalah perkampungan terdekat dengan hutan ini.
Kampung Sejahtera namanya, disana terdapat pasar kecil dimana para penduduk biasa memperdagangkan sayuran hasil kebun serta hasil-hasil hutan lainnya, tak terkecuali binatang-binatang hasil tangkapan seperti burung, monyet, bahkan ular dan landak pun bisa ditemukan disana.
Moci semakin bersemangat,

“Aku pasti dapat menemukan Ayah dan Ibu di sekitar perkampungan itu”,

Moci tidak bersabar ingin segera bertemu dan membebaskan orang tuanya.  Pada saat bersamaan ia menemukan jalan setapak, disana dilihatnya terdapat beberapa jejak kaki manusia, kemudian ia mendarat dan mencoba mengamati, “Sepertinya jejak ini masih baru”, gumamnya.
Ia meneruskan terbangnya, mengikuti arah jalan sempit tersebut dengan harapan menemukan manusia yang sedang ia cari. Ia mempercepat terbangnya, menaikkan ketinggian hingga hampir 30 meter agar bisa melihat lebih jauh. Dan owh, benar saja apa yang ia harap dan perkirakan, dari jauh dilihatnya ada dua orang berjalan beriringan,  wajah mereka tampak sangar dan menakutkan..Si Hasan berada di depan, ia memakai topi, sementara si Husin yang ada di belakang, rambutnya kribo.
Mereka sedang memikul kayu, tampak dua buah sangkar burung tergantung pada batang kayu yang mereka pikul. “Itu pasti Hasan dan Husin, dan Ayah-Ibuku pasti ada di dalam sana!”, Moci mulai gundah melihatnya. Ia mulai terbang merendah, dan terus mengamati dari kejauhan, ia menjaga jarak agar tetap aman dan tidak ketahuan kalau sedang mengikuti kedua pemburu tersebut. “Jangan sampai aku kehilangan jejak mereka..”.
Moci mulai waspada dan menyusun kemungkinan skenario pembebasan kedua orang tuanya itu.
……………

Bagaimanakah selanjutnya? Apa yang akan dilakukan oleh Moci? Kita tunggu ya kisah berikutnya, jangan sampai terlewatkan.

                                                              Bengkulu;26/07/2011;12.51 WIB
 Salaam :)
-frochadi-
Zoom Info
Camera
Kodak Easyshare C142 Digital Camera
ISO
100
Aperture
f/2.9
Exposure
1/30th
Focal Length
5mm

Kisah Si Moci (Bagian 5)

Halooo teman-teman..long time no see..udah lama banget nih absen dari Tumblr dan meng-update isinya, maklum banyak kesibukan kantor, jadinya kegiatan menulis agak terlupakan :p #alasan Nah kali ini kita teruskan kisah kawan kecil kita si Moci, bagaimana keberlanjutan petualangannya demi pembebasan kedua orang tuanya itu yang penuh liku, yuk kita simak sama-sama..

……………………….

“Dhuuuarrrr….”, terdengar suara gemuruh yang disertai dengan kilat yang sangat terang dan menyilaukan mata. Tiba-tiba petir menyambar dahan tempat Moci dan sang ular bertengger, tepat mengenai tubuh sang ular, “Aaarrrgghh….”, ia berteriak kesakitan. Seketika setelah itu semua menjadi gelap, Moci tak dapat melihat apapun, kepalanya pusing dan berputar-putar, ia hanya merasakan tubuhnya terjatuh dan menghujam tanah berumput yang becek serta penuh lumpur, lalu tidak sadarkan diri.

Pagi ini matahari bersinar hangat, Moci membuka matanya perlahan, oh, ia masih hidup rupanya. Celingukan kesana-kemari, melihat sekeliling, dia masih berada di hutan Randukapuk. Kepalanya masih pusing karena benturan di tanah, belum begitu mengingat kejadian apa yang menimpanya semalam, yang dia ingat hanyalah pertemuannya dengan ular Phyton yang akan memangsanya, dia menengok ke atas, rupanya disana tergantung tubuh sang ular jahat yang telah gosong terbakar petir, tak bergerak, sepertinya dia sudah tidak bernyawa lagi. Moci menaruh iba pada predator yang hampir menelannya hidup-hidup, namun ia sendiri tak dapat berbuat apa-apa.

Ah Moci merasa lapar, lalu ia mencoba terbang, sayapnya masih terasa agak sakit dan pegal, terdapat luka lecet sedikit namun tidak terlampau parah di ketiak sayap kanannya. Ia terbang rendah, menuju dahan pohon randu, mencari ulat dan serangga kecil kesukaannya. Sebenarnya dia tidak tega memangsa sesama binatang, namun sudah menjadi takdirnya memiliki makanan seperti itu, lain waktu dia memilih makan biji-bijian saja karena terasa lebih ramah diperut dan lebih sehat tentunya.

Sementara itu nun jauh disana, Ayah dan Ibu Moci berada dalam kandang bersama burung-burung yang lain. Dalam satu kandang ditaruh beberapa burung sekaligus sehingga mereka merasa sangat tersiksa dengan tempat yang sempit, kandang itu pun masih ditutup dengan kain oleh si pemburu, dengan maksud agar para burung di dalamnya tidak tahu kemana mereka akan dibawa, serta agar mereka tidak tahu jalan pulang seandainya lepas dari sangkar. Mereka diangkut menuju perkampungan terdekat.

Pagi ini Moci melanjutkan perjalanannya, kali ini dia terbang pelan-pelan dan rendah, sesekali dia membumbung tinggi melampaui pohon-pohon tertinggi di hutan demi mencari arah. Matahari menjadi petunjuk perjalanannya ketika siang, dan sedangkan bintang dan bulan menjadi kawannya disaat istirahat malam. Kurang lebih lima kilometer arah barat adalah perkampungan terdekat dengan hutan ini.

Kampung Sejahtera namanya, disana terdapat pasar kecil dimana para penduduk biasa memperdagangkan sayuran hasil kebun serta hasil-hasil hutan lainnya, tak terkecuali binatang-binatang hasil tangkapan seperti burung, monyet, bahkan ular dan landak pun bisa ditemukan disana.

Moci semakin bersemangat,

“Aku pasti dapat menemukan Ayah dan Ibu di sekitar perkampungan itu”,

Moci tidak bersabar ingin segera bertemu dan membebaskan orang tuanya. Pada saat bersamaan ia menemukan jalan setapak, disana dilihatnya terdapat beberapa jejak kaki manusia, kemudian ia mendarat dan mencoba mengamati, “Sepertinya jejak ini masih baru”, gumamnya.

Ia meneruskan terbangnya, mengikuti arah jalan sempit tersebut dengan harapan menemukan manusia yang sedang ia cari. Ia mempercepat terbangnya, menaikkan ketinggian hingga hampir 30 meter agar bisa melihat lebih jauh. Dan owh, benar saja apa yang ia harap dan perkirakan, dari jauh dilihatnya ada dua orang berjalan beriringan, wajah mereka tampak sangar dan menakutkan..Si Hasan berada di depan, ia memakai topi, sementara si Husin yang ada di belakang, rambutnya kribo.

Mereka sedang memikul kayu, tampak dua buah sangkar burung tergantung pada batang kayu yang mereka pikul. “Itu pasti Hasan dan Husin, dan Ayah-Ibuku pasti ada di dalam sana!”, Moci mulai gundah melihatnya. Ia mulai terbang merendah, dan terus mengamati dari kejauhan, ia menjaga jarak agar tetap aman dan tidak ketahuan kalau sedang mengikuti kedua pemburu tersebut. “Jangan sampai aku kehilangan jejak mereka..”.

Moci mulai waspada dan menyusun kemungkinan skenario pembebasan kedua orang tuanya itu.

……………

Bagaimanakah selanjutnya? Apa yang akan dilakukan oleh Moci? Kita tunggu ya kisah berikutnya, jangan sampai terlewatkan.

                                                              Bengkulu;26/07/2011;12.51 WIB

 Salaam :)

-frochadi-

Kisah Si Moci
(Bagian 4)
 Moci membumbung ke langit biru, terbang dengan kecepatan rata-rata burung emprit, sesekali ia bermanuver menghilangkan kebosanan, naik mendekati awan kemudian meluncur kencang hampir menghujam bumi, ia meniru manuver-manuver burung besi yang sering ia lihat di udara. Moci tidak tahu jenis burung apa macam itu. Burung besi itu bisa dinaiki manusia, sangat besar bentuknya, lebih besar dari mitos Burung Garuda yang sering ia dengar dari cerita ayahnya. Burung itu biasa terbang sendiri atau bersama-sama, kencangnya luar biasa, mampu menembus awan, bahkan  dari ekornya mampu mengeluarkan api dan asap, sayapnya selalu mengembang, ia juga tidak hinggap di pohon.
Moci memiliki kemampuan terbang yang luar biasa, ia sudah terbang seharian non stop, di satu malam ia beristirahat di pepohonan hutan yang dilewati. Ini adalah hutan Kapukrandu, dinamakan Kapukrandu karena di hutan ini banyak ditumbuhi tanaman randu yang menghasilkan kapuk, kapuk itu sendiri biasa digunakan oleh manusia untuk bahan pengisi kasur dan bantal sebagai alas mereka tidur, mungkin hutan ini adalah hutan buatan manusia, bukan hutan alami seperti yang biasa kami diami disana.
Moci hinggap di salah satu pohon randu tertinggi diantara yang lain, tak lupa ia makan bekal yang didapatkannya dari rombongan burung layang-layang, masih cukup untuk bertahan hidup hingga sehari ke depan. Setelah kenyang kemudian ia merasa sangat mengantuk, mungkin karena ia juga kelelahan terbang dengan cuaca yang cukup panas sehingga sangat menguras tenaga. Moci segera bersiap-siap untuk tidur, ia berjingkat-jingkat memilih dahan yang rimbun dan sekiranya paling nyaman, serta terlindung seandainya datang hujan.
Hutan ini terasa sangat sepi, sejauh ini Moci tidak melihat ada burung satu pun yang juga beristirahat disini, terasa sunyi dan sedikit aneh, cukup menyeramkan bagi Moci. Langit yang sedari pagi terang benderang dan mentari bersinar terik secara tiba-tiba berubah tertutup awan mendung yang gelap gulita, akhir-akhir ini perubahan cuaca menjadi semakin ekstrim dan cepat, ini terjadi karena pemanasan global yang membuat iklim dan cuaca berubah tanpa bisa diramalkan, salah satu penyebab terjadinya pemanasan global adalah karena penebangan secara sembarangan hutan-hutan tempat tinggal Moci dan binatang-binatang lainnya, hutan ditebang untuk diambil kayunya namun tidak direboisasi dengan baik. Malam menjadi semakin gelap karena mendung di langit menutup sinar rembulan malam. Geluduk mulai bergemuruh di langit, lidah kilat menyambar-nyambar, gerimis mulai turun membasahi tanah, suasana terasa makin mencekam. Moci meringkuk mencoba berlindung di balik dedaunan, dia tampak kedinginan.
Sepasang mata dengan tatapan tajam nampak mengawasi sosok mungil Moci dari bawah pohon, mata itu tidak berkedip, terlihat kejam. Moci tidak sadar bahwa keberadaannya sedang diawasi. Perlahan namun pasti mata itu mulai menaiki pohon, meliuk-liuk mendaki pohon randu yang licin karena air hujan, dia mengeluarkan suara “..ssshhhh…”, rupanya seekor ular, badannnya besar, sebesar pelepah daun pisang, badannya berhiaskan motif batik yang indah, lidahnya yang bercabang menjulur-julur sembari mengeluarkan desisan terus-menerus, pertanda bahwa ia sedang lapar. Dia adalah seekor ular Phyton. 
“Beruntung sekali tepat dalam kondisi lapar seperti ini aku menemukan mangsa”, sang Phyton bergumam lirih. Hujan yang semakin deras membuat tidur Moci semakin lelap, ia begitu menikmati tidurnya, dan tanpa ia sadari bahaya sedang mengintai jiwanya. Sudah menjadi hukum rimba mereka yang lemah ditindas oleh yang kuat, hal ini juga adalah takdir rantai makanan, proses makan dimakan antar organisme kehidupan. Burung adalah salah satu makanan bagi ular selain tikus.
Ular yang kelaparan semakin mendekat dengan Moci, batang pohon yang licin itu mampu dipanjatnya dengan mudah dengan melilitkan badannya serta bergerak naik perlahan menuju dahan dimana Moci hinggap. Jarak antara sang ular dengan Moci kini tinggal sekitar tiga meter, sedikit lagi dan si ular akan mendapatkan jarak yang pas untuk mematuk, melilit badan Moci hingga tulangnya remuk, serta kemudian menelannya ke dalam perut.
“Dhuuaarrr…gluduk..gluduk…”, tiba-tiba petir menyambar dengan suara yang sangat kencang dan membakar pohon disamping Moci. Mendengar suara berisik itu Moci terkaget lalu terbangun. Kekagetan Moci bertambah karena dihadapannya tiba-tiba sudah muncul ular besar yang sudah siap berancang-ancang untuk mematuknya, lehernya naik, wajahnya sangat mengerikan, matanya melotot, mulutnya menganga dengan lidah menjulur-julur serta desisan yang membuat bulu kuduk merinding. Moci tampak sangat ketakutan, tubuhnya gemetar, paruhya gemeretak, keluar keringat dingin di pelipisnya.
“Uh..siapa, kamu?..”, Moci mencoba bertanya baik-baik pada sang predator.
“Kamu tak perlu tahu siapa aku, yang jelas aku sangat lapar malam ini..”, jawaban sang ular dengan senyum menyeringai menampakkan taring-taringnya.
Sang ular perlahan semakin mendekat, Moci beringsut perlahan memundurkan badannya, menuju ujung ranting, menjaga jarak aman, takut seandainya tiba-tiba si ular mematuk.
“Tolong tuan, jangan makan saya, saya sedang mencari kedua orang tua saya”, Moci memohon sembari memelas.
“Siapa peduli, aku lapar, sudah sulit sekali mencari mangsa setelah hutan ini diubah menjadi hutan kapuk,aku tak akan menyia-nyia kan kesempatan ini, kalau aku tidak memangsamu aku akan kelaparan dan mati, terima saja takdirmu Nak..”, ular tampak tidak sabar untuk menikmati makan malamnya ini.
Moci kebingungan, dia tak tahu harus berbuat apa, melawan sang ular jelas tidak mungkin, dia bukan burung elang atau rajawali yang memiliki paruh dan cakar yang kuat, badannya terlampau kecil dan rapuh, mencoba kabur pun sepertinya sia-sia, kecepatannya terbang kalah dengan kelebatan sang ular mematuk yang hanya membutuhkan 1/6 detik saja untuk mencapai jaraknya. Moci kalut, ia teringat kedua orang tuanya, bagaimana nasib mereka apabila ia pun akhirnya gagal dan menjadi santapan malam ular Phyton , “siapa yang akan menyelamatkan mereka?”, tak terasa air matanya menetes. Namun sang ular nampaknya sudah terlanjur gelap mata, rasa lapar  perutnya mengalahkan segalanya, tidak ada toleransi peri-kebinatangan dalam urusan perut yang lapar, air liurnya menetes, membayangkan lezatnya daging burung muda yang empuk dimakan pada malam hujan dingin seperti saat ini. Dunia ini terlampau kejam untuk binatang kecil dan lemah seperti Moci.
Begitu takutnya, hingga tubuh kecil Moci gemetar sampai kaku, kakinya kesemutan dan tak bisa melangkah, sayapnya terasa berat untuk segera mengelebat dan menghindar, dia tak bisa berbuat apa-apa. Satu-satunya hal yang bisa ia lakukan adalah berdoa, dia memejamkan kedua matanya, berdoa kepada Tuhan, memasrahkan diri dan segalanya kepada-Nya.
“Ya Tuhan, berilah hamba pertolongan dari segala marabahaya ini, namun apabila kematian sudah menjadi takdi-Mu, mohon lindungi kedua orang tua hamba disana..”, sembari menangis Moci berdoa dengan khusyuk.
Melihat Moci sudah tak berdaya sang ular lalu menjulurkan kepalanya, “ Swiingg…”, dengan kecepatan kilat ia berusaha menyambar tubuh Moci yang hanya berjarak setengah dari tubuhnya, “..ssshhhh…”, desahannya terdengar begitu mematikan, mulutnya terbuka lebar dan taring-taringnya menganga siap menancap. Moci pasrah.
(Bersambung)
Bagaimana nasib Moci selanjutnya? Kita ikuti kisah berikutnya ya kawan-kawan. Stay tune. :)
  
*************************************************************************
                                                                     Bengkulu;29/10/2010;16.39 WIB
Salaam,
frochadi
Zoom Info
Camera
Kodak Easyshare C142 Digital Camera
ISO
800
Aperture
f/2.9
Exposure
1/60th
Focal Length
5mm

Kisah Si Moci

  • (Bagian 4)

 Moci membumbung ke langit biru, terbang dengan kecepatan rata-rata burung emprit, sesekali ia bermanuver menghilangkan kebosanan, naik mendekati awan kemudian meluncur kencang hampir menghujam bumi, ia meniru manuver-manuver burung besi yang sering ia lihat di udara. Moci tidak tahu jenis burung apa macam itu. Burung besi itu bisa dinaiki manusia, sangat besar bentuknya, lebih besar dari mitos Burung Garuda yang sering ia dengar dari cerita ayahnya. Burung itu biasa terbang sendiri atau bersama-sama, kencangnya luar biasa, mampu menembus awan, bahkan dari ekornya mampu mengeluarkan api dan asap, sayapnya selalu mengembang, ia juga tidak hinggap di pohon.

Moci memiliki kemampuan terbang yang luar biasa, ia sudah terbang seharian non stop, di satu malam ia beristirahat di pepohonan hutan yang dilewati. Ini adalah hutan Kapukrandu, dinamakan Kapukrandu karena di hutan ini banyak ditumbuhi tanaman randu yang menghasilkan kapuk, kapuk itu sendiri biasa digunakan oleh manusia untuk bahan pengisi kasur dan bantal sebagai alas mereka tidur, mungkin hutan ini adalah hutan buatan manusia, bukan hutan alami seperti yang biasa kami diami disana.

Moci hinggap di salah satu pohon randu tertinggi diantara yang lain, tak lupa ia makan bekal yang didapatkannya dari rombongan burung layang-layang, masih cukup untuk bertahan hidup hingga sehari ke depan. Setelah kenyang kemudian ia merasa sangat mengantuk, mungkin karena ia juga kelelahan terbang dengan cuaca yang cukup panas sehingga sangat menguras tenaga. Moci segera bersiap-siap untuk tidur, ia berjingkat-jingkat memilih dahan yang rimbun dan sekiranya paling nyaman, serta terlindung seandainya datang hujan.

Hutan ini terasa sangat sepi, sejauh ini Moci tidak melihat ada burung satu pun yang juga beristirahat disini, terasa sunyi dan sedikit aneh, cukup menyeramkan bagi Moci. Langit yang sedari pagi terang benderang dan mentari bersinar terik secara tiba-tiba berubah tertutup awan mendung yang gelap gulita, akhir-akhir ini perubahan cuaca menjadi semakin ekstrim dan cepat, ini terjadi karena pemanasan global yang membuat iklim dan cuaca berubah tanpa bisa diramalkan, salah satu penyebab terjadinya pemanasan global adalah karena penebangan secara sembarangan hutan-hutan tempat tinggal Moci dan binatang-binatang lainnya, hutan ditebang untuk diambil kayunya namun tidak direboisasi dengan baik. Malam menjadi semakin gelap karena mendung di langit menutup sinar rembulan malam. Geluduk mulai bergemuruh di langit, lidah kilat menyambar-nyambar, gerimis mulai turun membasahi tanah, suasana terasa makin mencekam. Moci meringkuk mencoba berlindung di balik dedaunan, dia tampak kedinginan.

Sepasang mata dengan tatapan tajam nampak mengawasi sosok mungil Moci dari bawah pohon, mata itu tidak berkedip, terlihat kejam. Moci tidak sadar bahwa keberadaannya sedang diawasi. Perlahan namun pasti mata itu mulai menaiki pohon, meliuk-liuk mendaki pohon randu yang licin karena air hujan, dia mengeluarkan suara “..ssshhhh…”, rupanya seekor ular, badannnya besar, sebesar pelepah daun pisang, badannya berhiaskan motif batik yang indah, lidahnya yang bercabang menjulur-julur sembari mengeluarkan desisan terus-menerus, pertanda bahwa ia sedang lapar. Dia adalah seekor ular Phyton.

“Beruntung sekali tepat dalam kondisi lapar seperti ini aku menemukan mangsa”, sang Phyton bergumam lirih. Hujan yang semakin deras membuat tidur Moci semakin lelap, ia begitu menikmati tidurnya, dan tanpa ia sadari bahaya sedang mengintai jiwanya. Sudah menjadi hukum rimba mereka yang lemah ditindas oleh yang kuat, hal ini juga adalah takdir rantai makanan, proses makan dimakan antar organisme kehidupan. Burung adalah salah satu makanan bagi ular selain tikus.

Ular yang kelaparan semakin mendekat dengan Moci, batang pohon yang licin itu mampu dipanjatnya dengan mudah dengan melilitkan badannya serta bergerak naik perlahan menuju dahan dimana Moci hinggap. Jarak antara sang ular dengan Moci kini tinggal sekitar tiga meter, sedikit lagi dan si ular akan mendapatkan jarak yang pas untuk mematuk, melilit badan Moci hingga tulangnya remuk, serta kemudian menelannya ke dalam perut.

“Dhuuaarrr…gluduk..gluduk…”, tiba-tiba petir menyambar dengan suara yang sangat kencang dan membakar pohon disamping Moci. Mendengar suara berisik itu Moci terkaget lalu terbangun. Kekagetan Moci bertambah karena dihadapannya tiba-tiba sudah muncul ular besar yang sudah siap berancang-ancang untuk mematuknya, lehernya naik, wajahnya sangat mengerikan, matanya melotot, mulutnya menganga dengan lidah menjulur-julur serta desisan yang membuat bulu kuduk merinding. Moci tampak sangat ketakutan, tubuhnya gemetar, paruhya gemeretak, keluar keringat dingin di pelipisnya.

“Uh..siapa, kamu?..”, Moci mencoba bertanya baik-baik pada sang predator.

“Kamu tak perlu tahu siapa aku, yang jelas aku sangat lapar malam ini..”, jawaban sang ular dengan senyum menyeringai menampakkan taring-taringnya.

Sang ular perlahan semakin mendekat, Moci beringsut perlahan memundurkan badannya, menuju ujung ranting, menjaga jarak aman, takut seandainya tiba-tiba si ular mematuk.

“Tolong tuan, jangan makan saya, saya sedang mencari kedua orang tua saya”, Moci memohon sembari memelas.

“Siapa peduli, aku lapar, sudah sulit sekali mencari mangsa setelah hutan ini diubah menjadi hutan kapuk,aku tak akan menyia-nyia kan kesempatan ini, kalau aku tidak memangsamu aku akan kelaparan dan mati, terima saja takdirmu Nak..”, ular tampak tidak sabar untuk menikmati makan malamnya ini.

Moci kebingungan, dia tak tahu harus berbuat apa, melawan sang ular jelas tidak mungkin, dia bukan burung elang atau rajawali yang memiliki paruh dan cakar yang kuat, badannya terlampau kecil dan rapuh, mencoba kabur pun sepertinya sia-sia, kecepatannya terbang kalah dengan kelebatan sang ular mematuk yang hanya membutuhkan 1/6 detik saja untuk mencapai jaraknya. Moci kalut, ia teringat kedua orang tuanya, bagaimana nasib mereka apabila ia pun akhirnya gagal dan menjadi santapan malam ular Phyton , “siapa yang akan menyelamatkan mereka?”, tak terasa air matanya menetes. Namun sang ular nampaknya sudah terlanjur gelap mata, rasa lapar  perutnya mengalahkan segalanya, tidak ada toleransi peri-kebinatangan dalam urusan perut yang lapar, air liurnya menetes, membayangkan lezatnya daging burung muda yang empuk dimakan pada malam hujan dingin seperti saat ini. Dunia ini terlampau kejam untuk binatang kecil dan lemah seperti Moci.

Begitu takutnya, hingga tubuh kecil Moci gemetar sampai kaku, kakinya kesemutan dan tak bisa melangkah, sayapnya terasa berat untuk segera mengelebat dan menghindar, dia tak bisa berbuat apa-apa. Satu-satunya hal yang bisa ia lakukan adalah berdoa, dia memejamkan kedua matanya, berdoa kepada Tuhan, memasrahkan diri dan segalanya kepada-Nya.

“Ya Tuhan, berilah hamba pertolongan dari segala marabahaya ini, namun apabila kematian sudah menjadi takdi-Mu, mohon lindungi kedua orang tua hamba disana..”, sembari menangis Moci berdoa dengan khusyuk.

Melihat Moci sudah tak berdaya sang ular lalu menjulurkan kepalanya, “ Swiingg…”, dengan kecepatan kilat ia berusaha menyambar tubuh Moci yang hanya berjarak setengah dari tubuhnya, “..ssshhhh…”, desahannya terdengar begitu mematikan, mulutnya terbuka lebar dan taring-taringnya menganga siap menancap. Moci pasrah.

(Bersambung)

Bagaimana nasib Moci selanjutnya? Kita ikuti kisah berikutnya ya kawan-kawan. Stay tune. :)

  

*************************************************************************

                                                                     Bengkulu;29/10/2010;16.39 WIB

Salaam,

frochadi

Kisah Si Moci

(Bagian 3)

Meskipun kini sudah tinggal bersama teman-teman yang sudah menjadi keluarga baru dan tinggal di hutan yang tenang dan damai, Moci masih saja merasa kesepian, dia sangat khawatir memikirkan bagaimana nasib kedua orang tuanya yang ditangkap para pemburu burung kala itu. Kejadian penangkapan oleh pemburu memberikan trauma yang luar biasa untuk Moci, dia menjadi ketakutan setiap bertemu dengan manusia, dimatanya manusia adalah makhluk jahat, dan tidak berperi-kebinatangan, lebih jahat dari rubah pemangsa, dan ular yang paling licik sekalipun.
"Apakah mereka masih hidup?kalo iya,dimana aku bisa menemukannya?Apakah mereka dalam kondisi sehat?", pertanyaan itu selalu menghantui Moci, seringkali dia menangis sendiri,tak henti-hentinya ia berdoa kepada Tuhan agar orang tuanya selalu dalam keadaan baik.
Dia pernah mendengar bahwa burung atau binatang lain yang tertangkap oleh pemburu nasibnya mengkhawatirkan,berada dalam kandang kayu yang sempit, bau, kotor,dan berdesak-desakan karena satu kandang diisi dengan belasan bahkan puluhan burung, berhari-hari tidak mendapatkan makanan, kalaupun ada hanya makanan sisa manusia yang sudah basi. Kalau apes bisa-bisa menjadi santapan kucing sang pemburu yang juga kelaparan karena nasib mereka sebagai pembantu pemburu juga tidak lebih baik dan mendapat kehidupan yang lebih layak, sehingga burung-burung tangkapan terlihat sebagai hidangan yang lezat. Kemungkinan terakhir tentu saja dijual dan mendapat majikan baru.
Bagi yang beruntung akan mendapatkan majikan yang baik, mampu memelihara dengan baik, dan menyediakan setiap kebutuhan kita, namun tetap saja berada dalam sangkar tidak lebih menarik dari kehidupan hutan yang bebas. Lain nasib dengan mereka yang mendapat nasib kurang baik, mendapatkan majikan yang tidak peduli dengan peliharaannya, tidak menghargai kehidupan binatang seperti kehidupan mereka manusia, memperlakukannya seperti budak, disuruh bernyanyi dan berkicau sepanjang hari tanpa mendapatkan makanan yang layak, dijemur diterik matahari ketika siang hari, dan dibiarkan kedinginan pada malamnya, kandang tidak pernah dibersihkan dan berantakan, bisa-bisa mati kelaparan dan penyakitan.
Moci menangis sepanjang malam membayangkannya,setiap hari baginya adalah kegelisahan, makan cacingpun menjadi tak enak, ulat goreng pun dia tak berselera menyantapnya. Moci tak bisa tidur, hingga akhirnya ia kelelahan dan terlelap tanpa ia sadari.
Pagi-pagi shubuh selesai berdoa Moci merenung, meminta petunjuk dari Tuhan. Hingga kemudian ia memiliki tekad kuat "Aku akan mencari kedua orang tuaku, di belahan  bumi manapun mereka berada! Aku tak akan kembali hingga aku benar-benar menemukan mereka dalam kondisi apapun!", Moci mengepalkan sayapnya dengan semangat membara di dadanya. Dia mengutarakan keinginannya itu kepada dua sahabatnya, Adisti dan Mikel.
"Aku tau kejadian ini berat, tapi yang benar saja, bagaimana bisa kau menemukan mereka? Bumi ini terlalu luas untuk kau jelajahi dan mencari setiap sangkar satu per satu Moci?", Mikel ragu dengan keinginan Moci.
"Moci, aku tidak bisa berkata apa-apa, namun hal ini terlalu beresiko untukmu,nanti bisa saja kau ditangkap juga oleh manusia, atau engkau kelelahan di jalan, tersesat, dan tak bisa pulang…binatang-binatang buas di luar sana juga mengerikan, siapa yang akan menjagamu di luar sana?", Adisti nampak sangat khawatir dengan sahabatnya itu.
Moci sejenak terdiam, dia tahu sahabat-sahabatnya itu sangat sayang dan peduli dengan kondisinya, namun perasaan cinta dan bakti kepada orang tuanya melebihi segala-galanya, bahkan ia akan rela menyerahkan nyawanya sebagai ganti bagi kebebasan kedua orang tuanya dari tangan pemburu.
"Tekadku sudah sangat bulat sahabatku, aku merasa tak pantas hidup bahagia disini sementara kedua orang tuaku menderita di luar sana, biarlah pencarian ini akan menjadi caraku berbakti kepada mereka, meskipun aku tak tahu bagaimana hasilnya, yang penting bagiku adalah berusaha, segala hasil adalah takdir milik Tuhan yang menciptakan", Moci tampak berapi-api, perlahan air matanya menetes perlahan disudut matanya.
"Aku berpamitan teman-teman, jangan tunggu kembaliku disini, karena ku pun tidak pernah tahu apakah aku bisa kembali dengan selamat nanti..aku membutuhkan doa dari kalian semua", mata Moci masih berkaca-kaca.
"Mociii….hiks..", Adisti menangis kecil, Mikel hanya bisa menahan air mata, sebagai pria ia terlalu gengsi untuk menangis. Mereka berpelukan sebagai tanda perpisahan.
"Swing.…” Moci mengepakkan sayapnya melesat ke udara. Kedua sahabatnya menatap hingga Moci menghilang dari pandangan, "Kami akan menunggumu kembali bersama kedua orang tuamu Moci…", tampak Moci menuju ke Utara, ke sebuah Kota kecil tepi desa tempat tinggal para manusia.
Ini akan menjadi sebuah perjalanan panjang yang berat bagi Moci.
Moci tak tahu kemana ia harus memulai pencariannya. Ia hanya terbang kemana angin berhembus, kemana insting membawanya menuju, dia tak tahu arah, ia bimbang. Ia terus menuju utara hutan, masih ber-mil jauhnya untuk mencapai kota terdekat dari tempatnya berpijak. Dibutuhkan berhari, berminggu untuk bisa mencapainya dalam cuaca yang baik.

Dua hari perjalanan dilalui.

Moci tampak kelelahan, ia butuh beristirahat. Ah dia melihat sekumpulan burung layang-layang sedang bersantai dan berkumpul bersama, kesempatan bagi Moci untuk bisa bergabung bersama dan tentu saja sebagai tempat bertanya. Moci menurunkan kecepatan terbangnya, melesat turun. "Hap.." ia hinggap disamping mereka.
"Hai anak muda..engkau siapa,dari mana asalmu, dan mau kemana?" Seorang yang tampak sebagai pemimpin rombongan burung layang-layang itu menyapanya dengan ramah. Dia adalah Sang Tetua, pemimpin kelompok burung layang-layang.
"Saya Moci tuan…dari hutan Sumatera, saya hendak mencari kedua orang tua saya yang terpisah karena ditangkap manusia.." Moci kemudian menceritakan kejadian yang dulu menimpanya dan apa yang sekarang menjadi misinya.

Burung layang-layang itu kemudian mendengarkan dengan seksama cerita Moci tentang keluarganya yang terpisah. Mereka sangat perhatian dan memberikan simpati yang dalam, karena sebagai sesama burung merekapun memiliki perasaan yang sama apabila mendapat musibah yang mengerikan itu.
"Kami sangat memahami perasaanmu nak, engkau terlihat sangat letih, istirahatlah dahulu disini bersama kami, makanlah seadanya.." Sang ketua memberikan Moci makanan bekal mereka. Moci tampak sangat lahap, dia kelaparan luar biasa, kasihan. Moci tinggal bersama rombongan ini selama sehari.
Rombongan burung layang-layang itu sedang bermigrasi ke selatan, menuju Australia karena disana sekarang sedang musim semi. Karena disanalah pada musim semi sangat baik untuk mereka berkembang biak dan melahirkan tunas-tunas baru melestarikan jenisnya.
"Nak, maaf kami tidak bisa membantumu mencari kedua orang tua yang sangat kau cintai, esok pagi kami harus melanjutkan perjalanan ke selatan, namun kami hanya bisa memberimu informasi bahwa kemaren dua hari yang lalu kami menjumpai serombongan manusia, yang nampak seperti pemburu dengan senapan di pundaknya dan menenteng beberapa sangkar yang isinya sepertinya adalah binatang-binatang. Mereka berjalan menuju Kota Utara, kejarlah mereka, mungkin belum terlampau jauh", Sang Tetua memberikan informasi yang sangat berharga bagi Moci.
"Terimakaih banyak Tetua", Moci terharu telah bertemu dengan burung-burung yang baik hati dan bersimpati dengannya, matanya kembali berkaca-kaca.
“Berhati-hatilah engkau dengan perjalananmu, ini ada sedikit bekal untukmu”, diberikan beberapa bekal makanan untuk bertahan hidup Moci selama perjalanan.
Moci menangis terharu, lalu ia dipeluk oleh Ibu Burung yang sedari tadi mengamatinya. "Aku sangat memahami keadaanmu nak..bersabar dan berdoalah, nanti Tuhan akan memberikanmu jalan dan kemudahan.." Ibu Burung memberikan nasehat yang mengharukan.
"Baiklah, kami serombongan akan melanjutkan penerbangan, berhati-hatilah engkau anak muda, teruslah berusaha, tetap bersemangat, semoga berhasil!!" Sang Tetua berpamitan kepada Moci, begitu juga para rombongan "Semoga Berhasil!!" mereka berteriak bersama-sama menyemangati Moci. Api semangat dalam dada Moci terbakar, seiring dengan tangis haru bahagia dengan keluarga barunya diperjalanan itu. Mereka melesat.."Swiinng…"
Moci masih terdiam mengamati mereka hingga terbang membumbung tinggi menuju awan dan tak terlihat lagi.
Ia berdoa sejenak, lalu mengepakkan sayapnya…"Swiinngg…" ia pun terbang…
Bagaimana kisah Moci berikutnya? Nantikan ceirta berikutnya ya teman-teman… :)
      Salaam,
      frochadi
(Bengkulu;26/10/2010;09.41WIB)
Zoom Info
Camera
Kodak Easyshare C142 Digital Camera
ISO
100
Aperture
f/2.9
Exposure
1/30th
Focal Length
5mm

Kisah Si Moci

(Bagian 3)

Meskipun kini sudah tinggal bersama teman-teman yang sudah menjadi keluarga baru dan tinggal di hutan yang tenang dan damai, Moci masih saja merasa kesepian, dia sangat khawatir memikirkan bagaimana nasib kedua orang tuanya yang ditangkap para pemburu burung kala itu. Kejadian penangkapan oleh pemburu memberikan trauma yang luar biasa untuk Moci, dia menjadi ketakutan setiap bertemu dengan manusia, dimatanya manusia adalah makhluk jahat, dan tidak berperi-kebinatangan, lebih jahat dari rubah pemangsa, dan ular yang paling licik sekalipun.

"Apakah mereka masih hidup?kalo iya,dimana aku bisa menemukannya?Apakah mereka dalam kondisi sehat?", pertanyaan itu selalu menghantui Moci, seringkali dia menangis sendiri,tak henti-hentinya ia berdoa kepada Tuhan agar orang tuanya selalu dalam keadaan baik.

Dia pernah mendengar bahwa burung atau binatang lain yang tertangkap oleh pemburu nasibnya mengkhawatirkan,berada dalam kandang kayu yang sempit, bau, kotor,dan berdesak-desakan karena satu kandang diisi dengan belasan bahkan puluhan burung, berhari-hari tidak mendapatkan makanan, kalaupun ada hanya makanan sisa manusia yang sudah basi. Kalau apes bisa-bisa menjadi santapan kucing sang pemburu yang juga kelaparan karena nasib mereka sebagai pembantu pemburu juga tidak lebih baik dan mendapat kehidupan yang lebih layak, sehingga burung-burung tangkapan terlihat sebagai hidangan yang lezat. Kemungkinan terakhir tentu saja dijual dan mendapat majikan baru.

Bagi yang beruntung akan mendapatkan majikan yang baik, mampu memelihara dengan baik, dan menyediakan setiap kebutuhan kita, namun tetap saja berada dalam sangkar tidak lebih menarik dari kehidupan hutan yang bebas. Lain nasib dengan mereka yang mendapat nasib kurang baik, mendapatkan majikan yang tidak peduli dengan peliharaannya, tidak menghargai kehidupan binatang seperti kehidupan mereka manusia, memperlakukannya seperti budak, disuruh bernyanyi dan berkicau sepanjang hari tanpa mendapatkan makanan yang layak, dijemur diterik matahari ketika siang hari, dan dibiarkan kedinginan pada malamnya, kandang tidak pernah dibersihkan dan berantakan, bisa-bisa mati kelaparan dan penyakitan.

Moci menangis sepanjang malam membayangkannya,setiap hari baginya adalah kegelisahan, makan cacingpun menjadi tak enak, ulat goreng pun dia tak berselera menyantapnya. Moci tak bisa tidur, hingga akhirnya ia kelelahan dan terlelap tanpa ia sadari.

Pagi-pagi shubuh selesai berdoa Moci merenung, meminta petunjuk dari Tuhan. Hingga kemudian ia memiliki tekad kuat "Aku akan mencari kedua orang tuaku, di belahan  bumi manapun mereka berada! Aku tak akan kembali hingga aku benar-benar menemukan mereka dalam kondisi apapun!", Moci mengepalkan sayapnya dengan semangat membara di dadanya. Dia mengutarakan keinginannya itu kepada dua sahabatnya, Adisti dan Mikel.

"Aku tau kejadian ini berat, tapi yang benar saja, bagaimana bisa kau menemukan mereka? Bumi ini terlalu luas untuk kau jelajahi dan mencari setiap sangkar satu per satu Moci?", Mikel ragu dengan keinginan Moci.

"Moci, aku tidak bisa berkata apa-apa, namun hal ini terlalu beresiko untukmu,nanti bisa saja kau ditangkap juga oleh manusia, atau engkau kelelahan di jalan, tersesat, dan tak bisa pulang…binatang-binatang buas di luar sana juga mengerikan, siapa yang akan menjagamu di luar sana?", Adisti nampak sangat khawatir dengan sahabatnya itu.

Moci sejenak terdiam, dia tahu sahabat-sahabatnya itu sangat sayang dan peduli dengan kondisinya, namun perasaan cinta dan bakti kepada orang tuanya melebihi segala-galanya, bahkan ia akan rela menyerahkan nyawanya sebagai ganti bagi kebebasan kedua orang tuanya dari tangan pemburu.

"Tekadku sudah sangat bulat sahabatku, aku merasa tak pantas hidup bahagia disini sementara kedua orang tuaku menderita di luar sana, biarlah pencarian ini akan menjadi caraku berbakti kepada mereka, meskipun aku tak tahu bagaimana hasilnya, yang penting bagiku adalah berusaha, segala hasil adalah takdir milik Tuhan yang menciptakan", Moci tampak berapi-api, perlahan air matanya menetes perlahan disudut matanya.

"Aku berpamitan teman-teman, jangan tunggu kembaliku disini, karena ku pun tidak pernah tahu apakah aku bisa kembali dengan selamat nanti..aku membutuhkan doa dari kalian semua", mata Moci masih berkaca-kaca.

"Mociii….hiks..", Adisti menangis kecil, Mikel hanya bisa menahan air mata, sebagai pria ia terlalu gengsi untuk menangis. Mereka berpelukan sebagai tanda perpisahan.

"Swing.…” Moci mengepakkan sayapnya melesat ke udara. Kedua sahabatnya menatap hingga Moci menghilang dari pandangan, "Kami akan menunggumu kembali bersama kedua orang tuamu Moci…", tampak Moci menuju ke Utara, ke sebuah Kota kecil tepi desa tempat tinggal para manusia.

Ini akan menjadi sebuah perjalanan panjang yang berat bagi Moci.

Moci tak tahu kemana ia harus memulai pencariannya. Ia hanya terbang kemana angin berhembus, kemana insting membawanya menuju, dia tak tahu arah, ia bimbang. Ia terus menuju utara hutan, masih ber-mil jauhnya untuk mencapai kota terdekat dari tempatnya berpijak. Dibutuhkan berhari, berminggu untuk bisa mencapainya dalam cuaca yang baik.

Dua hari perjalanan dilalui.

Moci tampak kelelahan, ia butuh beristirahat. Ah dia melihat sekumpulan burung layang-layang sedang bersantai dan berkumpul bersama, kesempatan bagi Moci untuk bisa bergabung bersama dan tentu saja sebagai tempat bertanya. Moci menurunkan kecepatan terbangnya, melesat turun. "Hap.." ia hinggap disamping mereka.

"Hai anak muda..engkau siapa,dari mana asalmu, dan mau kemana?" Seorang yang tampak sebagai pemimpin rombongan burung layang-layang itu menyapanya dengan ramah. Dia adalah Sang Tetua, pemimpin kelompok burung layang-layang.

"Saya Moci tuan…dari hutan Sumatera, saya hendak mencari kedua orang tua saya yang terpisah karena ditangkap manusia.." Moci kemudian menceritakan kejadian yang dulu menimpanya dan apa yang sekarang menjadi misinya.

Burung layang-layang itu kemudian mendengarkan dengan seksama cerita Moci tentang keluarganya yang terpisah. Mereka sangat perhatian dan memberikan simpati yang dalam, karena sebagai sesama burung merekapun memiliki perasaan yang sama apabila mendapat musibah yang mengerikan itu.

"Kami sangat memahami perasaanmu nak, engkau terlihat sangat letih, istirahatlah dahulu disini bersama kami, makanlah seadanya.." Sang ketua memberikan Moci makanan bekal mereka. Moci tampak sangat lahap, dia kelaparan luar biasa, kasihan. Moci tinggal bersama rombongan ini selama sehari.

Rombongan burung layang-layang itu sedang bermigrasi ke selatan, menuju Australia karena disana sekarang sedang musim semi. Karena disanalah pada musim semi sangat baik untuk mereka berkembang biak dan melahirkan tunas-tunas baru melestarikan jenisnya.

"Nak, maaf kami tidak bisa membantumu mencari kedua orang tua yang sangat kau cintai, esok pagi kami harus melanjutkan perjalanan ke selatan, namun kami hanya bisa memberimu informasi bahwa kemaren dua hari yang lalu kami menjumpai serombongan manusia, yang nampak seperti pemburu dengan senapan di pundaknya dan menenteng beberapa sangkar yang isinya sepertinya adalah binatang-binatang. Mereka berjalan menuju Kota Utara, kejarlah mereka, mungkin belum terlampau jauh", Sang Tetua memberikan informasi yang sangat berharga bagi Moci.

"Terimakaih banyak Tetua", Moci terharu telah bertemu dengan burung-burung yang baik hati dan bersimpati dengannya, matanya kembali berkaca-kaca.

Berhati-hatilah engkau dengan perjalananmu, ini ada sedikit bekal untukmu”, diberikan beberapa bekal makanan untuk bertahan hidup Moci selama perjalanan.

Moci menangis terharu, lalu ia dipeluk oleh Ibu Burung yang sedari tadi mengamatinya. "Aku sangat memahami keadaanmu nak..bersabar dan berdoalah, nanti Tuhan akan memberikanmu jalan dan kemudahan.." Ibu Burung memberikan nasehat yang mengharukan.

"Baiklah, kami serombongan akan melanjutkan penerbangan, berhati-hatilah engkau anak muda, teruslah berusaha, tetap bersemangat, semoga berhasil!!" Sang Tetua berpamitan kepada Moci, begitu juga para rombongan "Semoga Berhasil!!" mereka berteriak bersama-sama menyemangati Moci. Api semangat dalam dada Moci terbakar, seiring dengan tangis haru bahagia dengan keluarga barunya diperjalanan itu. Mereka melesat.."Swiinng…"

Moci masih terdiam mengamati mereka hingga terbang membumbung tinggi menuju awan dan tak terlihat lagi.

Ia berdoa sejenak, lalu mengepakkan sayapnya…"Swiinngg…" ia pun terbang…

Bagaimana kisah Moci berikutnya? Nantikan ceirta berikutnya ya teman-teman… :)

      Salaam,

      frochadi

(Bengkulu;26/10/2010;09.41WIB)

frochadi:

Bambu
Damai deh kalau lihat pepohonan bambu.
Ada yang mau bercerita tentang bambu disini? :)
Uwak wrote :
bambu.. bambooo… not ramboo.. or jhon ramboo… or catatan si ramboo… :D CUT! okay, bambu adalah tanaman yang tumbuh menjulang tinggi.. yang bisa digunakan untuk sarana penempatan antena tivi , untuk jadi alat pancing, alat rakit, tempat si ular putih berada hingga bambu di indonesia bisa dimakan!! namanya rebung bambu. hebat yaa! iyaaa hebat banget!! :D namun, dibalik semua itu, bambu juga menggambarkan satu negara komunis yaitu negara tirai bambu.. bambu bukanlah bumbu.. memang cuma beda satu huruf, namun ibarat nomor telepon maka salah satu angka saja niscaya engkau tidak akan pernah tersambung ke alamat yang tepat! camkan itu!! Bambu, sebuah nama yang aneh sekaligus lucu.. oleh karena itulah Panda suka main didaerah ber bambu… bambu juga digunakan pahlawan2x kita untuk berjuang dengan diruncingkan ujungnya agar bisa menusuk, mengoyak serta mencabik2x tubuh para penjajah! merdeka!!! bambu…oh bambu… tapi yang terpenting Juragan… bambu adalah ciptaan Tuhan yang patut untuk kita baca apa makna dari penciptaanNYA tersebut.. perenungan yang terdalam yang harus selalu kita ‘on’ kan, kita ‘aktif’ kan dan selalu kuta ;nyala’ kan agar dimanapun, kapanpun dan atas objek apapun kita bisa meraih hidayah serta pencerahan yang sangat berarti sebagai bekal kita mengarungi kehidupan ini.. terimakasih Juragan atas kesempatan merenungkan ‘bambu’ semoga bermanfaat.. salam…. -uwak’s reflection-( Bengkulu,27 September 2010)

frochadi wrote :
whew cukup lengkap review dari saudara uwak..terimakasih atas ulasannya, kita tunggu pencerahan-pencerahan berikutnya dari saudara kita satu ini ;)
Zoom Info
Camera
Nokia 6288

frochadi:

Bambu

Damai deh kalau lihat pepohonan bambu.

Ada yang mau bercerita tentang bambu disini? :)

Uwak wrote :

bambu.. bambooo… not ramboo.. or jhon ramboo… or catatan si ramboo… :D CUT! okay, bambu adalah tanaman yang tumbuh menjulang tinggi.. yang bisa digunakan untuk sarana penempatan antena tivi , untuk jadi alat pancing, alat rakit, tempat si ular putih berada hingga bambu di indonesia bisa dimakan!! namanya rebung bambu. hebat yaa! iyaaa hebat banget!! :D namun, dibalik semua itu, bambu juga menggambarkan satu negara komunis yaitu negara tirai bambu.. bambu bukanlah bumbu.. memang cuma beda satu huruf, namun ibarat nomor telepon maka salah satu angka saja niscaya engkau tidak akan pernah tersambung ke alamat yang tepat! camkan itu!!
Bambu, sebuah nama yang aneh sekaligus lucu.. oleh karena itulah Panda suka main didaerah ber bambu… bambu juga digunakan pahlawan2x kita untuk berjuang dengan diruncingkan ujungnya agar bisa menusuk, mengoyak serta mencabik2x tubuh para penjajah! merdeka!!! bambu…oh bambu… tapi yang terpenting Juragan… bambu adalah ciptaan Tuhan yang patut untuk kita baca apa makna dari penciptaanNYA tersebut.. perenungan yang terdalam yang harus selalu kita ‘on’ kan, kita ‘aktif’ kan dan selalu kuta ;nyala’ kan agar dimanapun, kapanpun dan atas objek apapun kita bisa meraih hidayah serta pencerahan yang sangat berarti sebagai bekal kita mengarungi kehidupan ini.. terimakasih Juragan atas kesempatan merenungkan ‘bambu’ semoga bermanfaat.. salam….
-uwak’s reflection-
( Bengkulu,27 September 2010)

frochadi wrote :

whew cukup lengkap review dari saudara uwak..terimakasih atas ulasannya, kita tunggu pencerahan-pencerahan berikutnya dari saudara kita satu ini ;)

We make Tumblr themes